Kisah Pengungsi yang Kembali ke Suriah setelah 130 Tahun II

Posted on

Sebelumnya Baca Kisah Pengungsi yang Kembali ke Suriah setelah 130 Tahun I

Ahmed kemudian melakukan ziarah ke desa leluhur kakeknya, Skalani, tak jauh di luar ibukota, Heraklion. Berjalan menyusuri jalanannya, menatap taverna (rumah makan) yang teduh dan rumah-rumah batu kecil, dia merasa sekujur tubuhnya merinding. Meskipun itu adalah pertama kalinya dia mengunjungi desa, dia telah mendengar tentang hal itu sepanjang hidupnya. “Saya tidak dapat menemukan rumah mereka persisnya, tetapi penduduk setempat menunjukkan kepada saya ladang-ladang yang biasa dikerjakan oleh komunitas Muslim,” katanya.

adsumo tools facebook

Ahmed dan saudara-saudaranya harus berhati-hati ketika mencari tahu sejarah keluarga mereka. “Saya tidak ingin orang-orang yang tinggal di sana berpikir saya mencoba mengklaim tanah itu kembali,” kata saudara ipar Ahmed, Mustafa. “Kami mempelajari frasa-frasa baru tetapi kami akan tetap mempertahankan bahasa kami sendiri, karena itu bagian dari siapa kami,” kata Ahmed.

Meskipun Chania tidak memiliki komunitas Muslim selama lebih dari satu abad, sekarang kota itu berubah. Beserta 25 anggota keluarga Ahmed, beberapa ratus pengungsi dari Timur Tengah telah menetap di kota itu selama beberapa tahun terakhir. Masjid Ottoman di pinggir laut yang sudah lama ditutup sekarang digunakan sebagai galeri seni, jadi orang Muslim berdoa di ruang-ruang sewaan. Sebuah supermarket Arab yang baru dibuka menjual barang-barang impor, dan Ahmed dan keluarganya senang menyantap makanan yang mengkombinasikan makanan lokal dan Suriah, seperti salad Yunani, roti pitta, dan hummus.

Dia bersyukur atas bantuan keuangan dari program Estia (bahasa Yunani dari rumah) yang didanai Uni Eropa, yang dijalankan oleh UNHCR, tetapi mengatakan itu tidak cukup untuk membesarkan empat anak. Laki-laki dalam keluarganya ingin mendirikan usaha batu dan para perempuannya berencana membuat tata rambut pengantin, tetapi itu tetap menjadi tujuan masa depan. Dan meskipun Ahmed menghargai kesempatan untuk menjalani kehidupan di tanah leluhurnya, keadaan yang membawanya ke sini membuat pengalaman itu pahit.

“Ketika Anda dipaksa meninggalkan tempat Anda dilahirkan, Anda kehilangan sebagian dari diri Anda,” katanya. “Jika Assad tidak berkuasa dan aman bagi kami untuk kembali ke al-Hamidiyah, maka saya akan melakukannya. Tapi saya ingin tetap menjalin hubungan dengan Kreta dan mengunjunginya secara teratur.”

Selesai

[BBC Indonesia]

virol tools instagram